Bahasa Ambon

Tugu Dwikora Ambon

Saya hanya ingin bercerita saja tentang beberapa pengalaman teman saya yang agak menggelitik untuk saya tulis di blog ini. Sebenarnya sudah lama semenjak saya melakukan acara-acara reuni dengan teman-teman saya yang berasal dari Ambon di beberapa tempat di Jakarta, salah satunya di rumah teman saya yang bernama Tira dan Nining.Β  Tapi koq ada dari beberapa mereka kalau ngobrol tidak pernah sekali pun memakai bahasa Ambon?? Oke deh… awalnya saya anggap wajar-wajar saja… tapi lama-lama saya justru merasa aneh dengan situasi seperti begini.

Sebenarnya sih kalau orang dari luar Ambon mau mempelajari bahasa ini juga tidak susah-susah amat untuk dipelajari… soalnya padanan katanya mirip dengan bahasa Melayu ataupun bahasa Indonesia… Beda banget dengan bahasa Sunda yang saya ketahui ada bahasa halus atau kasar… Tapi ini kebangetan deh kalau misalnya ada orang yang lahir dan besar di Ambon tapi sekarang tidak bisa berbahasa Ambon… Apakah pengen menghapus kenangan waktu di Ambon ya? (waktu ditolak ama gebetan :D) atau jangan-jangan dia sendiri yang malu berbahasa Ambon (apanya yang malu dikira orang Ambon… oloh..oloh…)

Pengalaman saya waktu pindah dari Ambon ke kota Bandung di tahun 1999, saya masih tetap berbahasa Ambon dengan keluarga saya walaupun sebenarnya keluarga besar saya bukan penduduk asli Maluku. Hal itu tetap saya biasakan walaupun sebenarnya saya juga bisa mempelajari bahasa Sunda untuk bergaul dengan teman-teman saya di kota Bandung.

Ini contoh pengalaman yang saya alami kita bertemu orang Ambon di Jakarta… Waktu itu saya lagi mengisi liburan dengan adik dan sepupu saya bertiga di Ancol. Ketika itu kami sedang menaiki suatu wahana Dunia Fantasi yang bernama Bianglala… tahu kan? Yang tempatnya bisa terisi 6 orang untuk menikmati pemandangan dari ketinggian. Kebetulan sekali setelah kami mengantri dan memasuki tempatnya barengan dengan sepasang suami istri dan anaknya. Awalnya sih kita sudah curiga kalau keluarga ini berasal dari Ambon… Soalnya sekali-kali saya mendengar pembicaraan mereka dengan menggunakan bahasa Ambon. Oleh karena itu saya memancing adik dan sepupu saya untuk berbicara bahasa Ambon dengan volume tinggiπŸ˜‰. Tapi hasilnya mereka pada diam dan merhatiin kami terus… sedikit malu-malu untuk mengakui sebagai orang Ambon… Akhirnya kita cuma basa-basi pakai bahasa Indonesia.

Kalau saya sedang ngobrol menggunakan bahasa Ambon… membuat saya seolah-olah berada kembali lagi ke pulau Ambon walaupun sekarang tinggal di Depok. Nah begitu pun terasa ketika acara kumpul-kumpul anak-anak Ambon makanya saya agak kagok kalau ngomongin sesuatu hal dalam bahasa Ambon yang tidak bisa diterjemahkan langsung ke bahasa Indonesia… Makanya terjadilah bahasa campur-campur dengan mereka. Tapi untunglah ada teman saya… orang Bogor yang hanya tinggal 3 tahun di Ambon tapi masih semangat kalau ngobrol sama saya pakai bahasa Ambon, namanya Adityo… hehehe… Patut ditiru loh… masa sesama orang Ambon sendiri tidak mau memakai bahasa Ambon?

30 pemikiran pada “Bahasa Ambon

  1. tuheng.. su pernah makang sagu bar malu pake bahasa ambon.. dapa cubi dari nene baru tau rasa e hahahahhaha

    enggg kalo aku seh.. bahasa ambon di perantauan itu adalah bahasa persaudaraan…. bukan lagi sebuah bahasa pergaulan…

    chayo ndra.. asal ale jang teing-teingan deng beta sa hwakakkakakak

  2. # almascatie
    hehehe… makanya bae-bae deng beta…πŸ˜‰

    # starwrite
    ya iyalah… hehehe…πŸ˜€

    # annosmile
    kenalan donk ama orang ambon… tuh yang kasih koment no.1 bisa diajak kenalan… wakakak…πŸ™‚

  3. wow……. kata orang bilang zn ada Lawang…..
    persi Bataknya ” Apa Kata Dunia Nanti”

    Kata orang Syair Lidah Memang Tak Bertulang….. Ironis kan..
    sebenarnya mau omongin logat ambon tpi situasi dan kondisi tidak memungkinkan… terlepas dri itu ada keraguan…..

    tpi kat Usi Merry di Pasar Mardikanyong jang talalu Mulu Ba Minya…..

    1. Desry Salamony boru Situmeang

      Usi/ Bu Latuconsina… “Apa kata dunia” itu bukan persi Batak. itu bahasa Indonesia. hehhehe…
      salam kenal… beta orang batak yang menikah dengan orang ambon.

  4. beta asli Banyumas (Jateng), sekarang hampir 2 taon di Ambon, bergaul deng teman2 Ambon, kalo pulang ke Jawa malah basa Ambonnya kadang kebawa-bawa lho.. jang seng… dll.

    basa ambon emang gampang dipelajari kok, cuma kalo ada yang ngomong cepet baru mumet… hehe..

  5. Aduh..bu! beta jua orang ambon, biar beta tinggal zn lama di Jakarta cuma 2, 3 bulan atau 1 minggu di Bandung deng sampe sakarang oras di Jerman. Beta bakudapat tamang orang indo pake bahasa indo tapi kalau orang ambon…..tetap saja ose, beta, katong..

    kulit ambon, darah ambon memang laeng dari pada yang laeng

  6. # Latuconsina
    Beta pung no.kontak itu 085286643711 tapi skr su tinggal di Depok… Kalau bung Latuconsina ada tinggal di mana?

    # muhamaze
    Jadi orang Ambon sudah… nanti beta cari satu nona Ambon par mas Muhamaze e…πŸ˜€

    # iskandaria
    Gaya bicara bahasa Ambon mirip bahasa Batak? hmmm… rasanya sih jauh banget deh menurut saya… Jadi teringat kalau kata “nyong” dalam bahasa Ambon artinya bung (panggilan untuk seorang laki-laki muda) sedangkan dalam bahasa Batak artinya malah monyet… hihihi…:mrgreen:

    # vainca
    Memang seng ada lawang… Bung vainca su tinggal jauh di Jerman tapi masih fasih berbahasa Ambon e… Angenehm!

  7. KENAPA TIDA’ MAUi PAKE BAHASA AMBON, SAYA SAJA SAMA TEMAN2KU TIDA’MALU2ka PAKAI BAHASA BUGIS, BIAR tongmi APA na BILANG ORANG, naBEGITU MEMANG SEHARUSNYA. MELESTARIKAN BAHASA DAERAH. jangki MALU PAKAI BAHASA DAERAH ta…..

  8. Latuconsina

    bt tinggal di tangerang…
    depok belahan mana…? bisa gk…. ketemu di depok town square ..?
    salam Manngurebe Maju to Mas….

    Lawamena Haulala ~!~~~~~~~~~~~~~~~

  9. Yang aneh, ada orang Ambon yang tinggal di Ambon pake “Lu-Gue” kayak di Jakarte sono…
    Tapi kalo beta su sampai di Jakarte orang-orang mangurebe bacarita deng bahasa ambong di kantor…

  10. Kalau di kantorku bhineka tunggal ika. Dari banyak daerah. Dari berbagai suku & bahasa. Agamanya pun lengkap seperti yang diakui pemerintah. Jelas ngobrolnya harus pakai bahasa Indonesia.

    Hidup bahasa Indonesia!!!

  11. hidayat

    Dolo beta berkantor di gedung yang di depan Tugu Dwi Kora, kalo poro su lapar tinggal lari ka muka la dapa tukang nasi kuning.
    Pagi-pagi alas poro deng sagu lempeng pung sadap paskali aleeeee. Ikan asar cakalang, colo-colo deng suami…seng ada lawang….

  12. gusti

    di jawa bt seng pernah pake bahasa ambon, tapi kalo ketemu sama orang ambon, langsung saja bt pung bhs berubah.inga dulu wktu di ambon, bt pengen sekali makan colo2…..

  13. Klo beta su 10 taon d jkt, tp bahasa ambon tetap beta msh pake..
    ada kejadian lucu wktu beta dg tMen2 pi nonton di plaza smanggi, la baku dapa dg basudara dr ambon, trus katong ngobrol panjang lebar trus beta pung tMen bilang “bon, lo ngomong apaan sih?
    ngomongnya cepet banget ky’ di kejar org..”
    trus beta bilang “org ambon klo ngomong tuh emang cPet, ibarat ombak blom pecah omongan qta udah harus klar”…
    Ahahahaeee..
    kpn2 beta mau ajak tMen2 pi ka ambon, biar dong bisa liat usi2 di ambon pung cerewet..

    salam untuk anak cucu ALIFURU!!!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s